Jumat, 18 Juni 2010

Dagang Keliling Pakai Motor itu “RUGI”

“Tahu.... tahu.......tahu” kata si Abang meneriakan dagangannya, aku masih di kamar mandi, bergegas kukeluar...”bang....bang ....tahu bang” paggilku dari dalam. Suaraku tertelan deru mesin motor yang dihidupkannya. Sampai ke halaman rumah si Abang telah jauh teriakanku tak lagi bisa terdengar olehnya. “Huuu” .... sesalku. Tak sekali dua aku kecewa seperti pagi ini. Semenjak abang-abang dan mbak-mbak pedagang keliling mengganti moda transportasinya dari kaki dan sepeda ke ke sepeda motor sering aku harus kecewa dan terpaksa membuang waktu dan tenaga pergi ke pasar atau tukang sayur yang mangkal jauh dari rumahku.

Kecanggihan alat transportasi tidak selalu berbanding lurus dengan keuntungan yang diperoleh oleh si pedagang bila mereka mengkalkulasikan biaya secara lebih cermat seperti berikut:

- Ada biaya bensin yang harus dikeluarkan apalagi suatu saat tak ada subsidi negara, walau wilayah yang terjangkau lebih luas dibanding jalan kaki/sepeda.

- Biaya kesehatan mungkin lebih besar karena dengan bersepeda motor tidak ada lagi unsur olahraga seperti mengayuh sepeda atau berjalan kaki sehingga penyakit diabetes atau jantung lebih gampang menyerang pedagang.

- Kedekatan dengan pelanggan berkurang seperti yang saya alami pagi ini.

- Pikiran untuk melunasi cicilan motor tiap bulan akan menyita energi dan fokus perhatian lebih besar dari konsentrasi pada dagangannya sendiri.

Itu sebagian kecil kerugian yang tampak olehku yang mungkin dialami para pedagang keliling tersebut. Barangkali anda akan berkomentar bahwa ini hanya karena efek kekecewaan saya saja. Tidak, masalah ini sudah lama saya amati. Setahun lalu ketika seorang pedagang lamang tapai (penganan khas Sumatera Barat) keliling di kompleks kami banyak memiliki pelanggan tapi sejak dia berganti pakai motor saya lihat dagangannya tidak begitu laris lagi, karena banyak warga memendam kesal setiap mereka berhajat membeli sering tak kesampaian karena si ibu telah jauh dari jangkauan pembelinya.

Jalan keluar dari masalah ini adalah si pedagang harus agak lebih sabar berhenti menunggu pembelinya keluar dari rumah dan jangan menjalankan motornya dalam kecepatan tinggi bila telah memasuki wilayah pelangannya.

Walaupun saya yakin kompasioner yang membaca tulisan saya ini tidak ada yang berprofesi sebagai pedagang kelililing tapi saya rasa tulisan ini tetap memiliki mamfaat bila pembaca menyampaikan kepada para pedagang di sekitar lingkungan mereka. Tentu secara tidak langsung akan bersumbangsih dalam peningkatan perekonomian masyarakat kecil.

Tangerang, 10 Juni 2010

“SILATURAHMI” Benar-Benar Bermamfaat

Dari http://pajagalan.blogspot.com/2007/11/silaturahmi-halal-bi-halal.html saya mendapatkan makna silaturahmi sebagai berikut.

Kalimat silaturahmi dari bahasa Arab, tersusun dari dua kata silah yaitu, ‘alaqah (hubungan) dan kata al-rahmi yaitu, al-Qarabah (kerabat) atau mustauda’ al-janĂ®n artinya “rahim atau peranakan”. (al-Munawwir, 1638, 1668) Kata al-Rahim seakar dengan kata al-Rahmah dari kata rahima “menyayangi-mengasihi”. Jadi secara harfiyah Silaturahmi artinya “Menghubungkan tali kekerabatan, menghubungkan kasih sayang”

Dalam penjelasannya kalimat itu bisa merujuk pada silaturahmi umum yaitu, silaturahmi kepada siapa saja; seagama dan tidak seagama, kerabat dan bukan kerabat. Di sini kewajiban yang harus dilakukan diantaranya; menghubungi, mengasihi, berlaku tulus, adil, jujur dan berbuat baik dan lain sebagainya yang bersifat kemanusiaan. Silaturahmi ini disebut silaturahmi kemanusiaan. Dan silaturahmi khusus yaitu, silaturahmi kepada kerabat, kepada yang seagama, yaitu dengan cara membantunya dengan harta, dengan tenaga, menolong, menyelesaikan hajatnya, berusaha menolak kemadharatan yang menimpanya, dan berdo’a, dan membimbing agamanya karena takut adzab Allah. Al-Maraghi (V:93) menyebutkan silaturahmi kepada kerabat mu’min, yaitu menghubungkan karena imannya, ihsan, memberi pertolongan, mengasihi, menyampaikan salam, menengok yang sakit, membantu dan memperhatikan haknya.

Kemaren saya melakukan silaturahmi ke rumah seorang sahabat yang saya kenal melalui pertemanan di jejaring sosial “FaceBook”, dan hari ini saya juga bersilaturahmi melalui sambungan telepon dengan seorang sahabat lama saya. Benar seperti asumsi dan pengalaman selama ini barangkali anda mengalaminya pula, ternyata bersilaturahmi ini benar-benar membawa mamfaat besar bagi saya dan semoga begitu pula bagi sahabat-sahabat yang saya kunjungi itu.

Inilah mamfaat yang saya peroleh itu:

  1. Saya menjadi merasa bahagia karena beban yang ada dalam jiwa saya menjadi ringan setelah berdialog dengan sahabat itu.

2. Saya mendapatkan ilmu baru dari pengetahuan yang dibagikan kepada saya antara lain :

- Hidup jangan berprinsip “seperti Air mengalir”, air mengalir bila tidak

dibendung/dijaga malahan bisa membawa/menjadi musibah/bencana. Hidup

itu harus punya tujuan yaitu “berguna” .

- Iklas artinya sesuatu yang murni tidak bercampur dengan sesuatu apapun,

bila kita berbuat sesuatu dengan niat ikhlas artinya tidak ada niat-niat sampingan

lain.

- Malaikat hanya mencatat “perbuatan” manusia, sedangkan gerak-gerak hati hanya

diketahui manusia itu sendiri dan Allah S.W.T, disitulah letak keadilan Allah menurut saya. Dia tidak membiarkan makhluk yang lain mengetahui isi hati manusia sebagai makhlukNya juga. Karena itulah rupanya kita perlu MENJAGA HATI

  1. Dari silaturahmi ini pula Insya Allah rejeki yang sedang saya nanti-nanti dan cari akan saya peroleh.

Benarlah hadis yang mengatakan bahwa barangsiapa yang ingin dipanjangkan umurnya dan diluaskan rezekinya, hendaklah ia menyambungkan tali silaturahmi" (HR. Bukhari Muslim).

Tangerang, 18 Juni 2010

Selasa, 08 Juni 2010

Mr Obama (Batal Lagi ke Indonesia)

Oh....Bapa.....Mama ternyata jadi Mr President itu tidak gampang ya. Baru mau beres satu persolan datang lagi permasalahan lain. Rencana kunjungan pertama ke negeri leluhur adik tersayangmu Maya Soentoro batal karena mau menyelesaikan pemenangan terhadap rancangan undang-undang asuransi kesehatan rakyatmu di depan anggota perlemen. Sekarang kamu menghadapi masalah kebocoran ladang minyak di teluk Meksiko sehingga rencana kedua berkunjung ke negeri kami akhirnya gagal lagi. Kompas yang aku baca memberitakan bahwa tumpahan minyak dari sumur di kilang Deepwater Horizon di lepas pantai Louisiana, Teluk Meksiko, AS, telah menyedot perhatian, mengganggu konsentrasi kerja, bahkan kinerjamu. Ini adalah bencana lingkungan terburuk sejak tahun 1989 yaitu tumpahan minyak dari kapal tanker Exxon Valdez di lepas pantai Alaska.

Ketika kebatalan kunjungan pada Maret lalu aku ingin mengirim surat padamu Mr President. Tapi surat itu hanya berhasil aku kirim ke teman-teman facebookku bukan kedirimu, makanya di sini aku lampirkan saja surat itu semoga kamu tidak keberatan membacanya. Ketika rencana kunjungan pertamamu dulu, media dan orang-orang yang merasa pernah mengenal dekat denganmu begitu gaduhnya, sehingga hampir setiap hari ada saja ulasan media menyangkut dirimu. Ternyata kau membatalkan kunjungan, kecewalah kami. Tapi kegagalan kedua ini tak terlalu kami ambil pusing toh kekejaman “anak-anak manja” asuhan negerimu kepada para relawan yang ingin menembus blokade ke Gaza lebih menyedot perhatian kami. Kamu mau datang atau tidak tak lagi menjadi fokus. Dan sekedar informasi saja untukmu kami ini adalah orang-orang yang cepat sekali melupakan segala sesuatu, heboh sebentar kemudian senyap. Tapi tolong diingat sekali-kali jangan menyakiti kami terlalu dalam, karena bila itu dilakukan kami benar-benar bisa bersatu kemudian mengamuk menghancurkan musuh. Semakin banyak rasa sakit yang kami pendam ke alam bawah sadar maka semakin menumpuklah lahar panas di bawah kepundan dendam. Dengan sedikit pantikan bisa menjadi ledakan yang amat dashyat Mr President.

Kesibukanmu dengan masalah dalam negeri bisa-bisa mengurangi waktu untuk memikirkan masalah dunia yang lain. Atau bisa juga menjadi benteng pertahanan diri terhadap ejekan dunia atas ketidakselarasan ucapan dan perbuatanmu. Dihadapan kaum muslim ketika berpidato di negara Mesir kamu berjanji akan memperaki hubungan dengan dunia islam, tapi janji tinggal janji sampai saat ini belum ada perwujudannya. Ketidakadilan terhadap Palestina seharusnya membuka mata hatimu Mr President, alangkah anehnya di abad yang katanya super moderen ini masih ada saja manusia dan bangsa yang dijajah secara fisik?! Aku tidak berbicara atas nama apapun Mr President, aku hanya berkeluhkesah sebagai manusia dan untuk kemanusiaan saja.

Namun aku menarik hikmah lain dari kepusinganmu terhadap problema dalam negerimu sendiri. Seandainya tidak ada masalah krisis keuangan dan problem tumpahan minyak itu, barangkali ada saja anak-anak nakal asuhan negaramu itu yang merengek-rengek kepadamu agar menghancurkan orang-orang dan negara – negara yang mereka anggap sebagai musuh dengan segala macam jenis peluru kendali dan tombak-tombak nuklir yang telah diproduksi, seperti yang telah terjadi di Irak dan Afganistan. Dengan kesibukanmu dengan urusan negerimu suhu dunia tidak terlalu panas oleh ulah Israel yang begitu kejam. Aku hanya berharap dalam kesempatan yang terbuka luas ini kamu menunjukkan sikap yang tegas, tidak lagi tunduk didikte oleh lobi-lobi yang memasung kegagahanmu dalam membela mana yang seharusnya dibela. Hanya seorang pemimpin yang tegas dan adil yang akan dikenang oleh manusia lain Mr Obama. Keberhasilanmu menjadi President kulit hitam pertama Amerika telah tertulis dalam sejarah dunia. Kami warga dunia pun akan mencatat dengan tinta emas terbaik seandainya kamu menjadi President Amerika pertama yang tidak tunduk terhadap lobi siapapun bila lobi itu hanya akan merusak tatanan dunia dan kemuliaan makhluk manusia. Seperti yang diteladankan oleh Mr Nelson Mandela dari Benua tempat ayahmu terlahir yang berhasil meruntuhkan rejim apartheid dan membuat bangsa asli Afrika kembali berjaya itulah yang kami harapkan kamu perbuat untuk dunia ini Mr President.

Kami tunggu kedatanganmu di bulan-bulan mendatang Mr Obama semoga tak lagi batal. Salam sukses untuk perjuangan membela rakyatmu dan salam kemanusiaan dariku. Jangan lupa baca lampiran suratku terdahulu. Kalau tidak paham bahasaku mudah-mudahan adik tercintamu bisa menterjemahkannya untukmu Mr President.

Tangerang, 8 Juni 2010

Lampiran:

Mr. OBAMA

Hari ini harusnya kau disambut di negriku sesuai janjimu terdahulu. Hampir dua Minggu lamanya berita tentangmu menghiasi layar kaca negriku tercinta Indonesia. Kabar tentangmu mengalahkan berita lain yang sebenarnya lebih penting daripada rencana kedatanganmu itu.

Lucu juga mengingat-ingat bagaimana gempitanya kami orang-orang Indonesia ketika beritamu mencalonkan diri sebagai Presiden Amerika, hanya karena kau punya ayah tiri asli Indonesia dan pernah mendiami negeri kami ini selama 4 tahun. Ketika itu aku merasa agak aneh apa iya kamu ingat negara kami ini. Eh ternyata memang kamu tidak lupa. Itu aku saksikan di televisi ketika para kuli tinta mewawancaraimu setelah terpilih menjadi orang nomor wahid di Amerika Serikat. Tapi saat menonton itu aku tersenyum dengan jawabanmu yang jujur mengatakan bahwa kau tidak tinggal di daerah elit Menteng, tapi di sebelah ‘sononya’ yaitu daerah Menteng lebih miskin (mungkin kau segan juga mengatakan lebih kumuh). Namun anehnya yang heboh disini adalah orang-orang yang berlokasi di daerah elit itu, barangkali mereka yang di daerah tinggal aslimu juga ingin menyambutmu tapi apa daya mereka bingung dengan kenyataan hidup yang dihadapi pada masa serba sulit ini (kalau kau sempat baca tulisan ini pasti kau akan geli dan berkomentar setahu aku sejak aku kecil rakyatmu memang serba sulit terus, kapan makmurnya ya ?..^_^)

Mr Obama tahukah kau bahwa ketika kau hampir terpilih menjadi presiden, aku pernah berdoa semoga engkau menjadi seorang pemimpin besar , kuat dan penuh keadilan memandang dunia ini tidak seperti pendahulumu yang arogan dan berdalih membasmi teroris padahal hanya ingin menguasai ladang-ladang minyak orang Irak dan tak segan- segan menghancurkan negeri 1001 malam nan begitu elok itu dengan ambisi dan kerakusannya. Tapi oh Mr Obama, ternyata kau hampir tak ada bedanya, belum mulai saja kau berkarya telah berjanji akan mengirim ribuan pasukan tentaramu ke tanah tandus Afganistan. Apa sich maumu Mr. Obama? Lupakah kau bahwa Tuhan telah meninggikankan kedudukanmu diatas nestapa sebagian cikal bakal nenek moyangmu yang dianggap hambasahaya oleh sebagian besar lain nenek moyangmu yang berkulit putih? Apakah kau tak bisa mencari lahan baru untuk menghidupi bangsamu Amerika Serikat kecuali dengan merampas hak-hak dan kedamaian bangsa lain? Tidak bisakan kau menjual barang dagangan lain yang akan mendamaikan dunia ini kecuali menjual senjata kepada mereka yang selalu cemas dan takut kehilangan kekuasaan. Tidakkah kau kasihan melihat anak-anak, para wanita dan orang-orang tak bersenjata lainnya yang tak bersalah tercabik-cabik daging dan tulangnya akibat hantaman rudal-rudalmu pada saat mana mereka sedang memperjuangkan sesuap makanan atau sebongkah roti untuk sarapan pagi mereka?

Hei Mr Obama, tahukah kau betapa sibuknya sebagian orang di sini menunggumu. Ada yang telah menyiapkan makanan yang konon menjadi kegemaranmu seperti bakso dan nasi goreng; ada anak-anak sekolah tempat kamu bersekolah mempersiapkan diri menyambut kedatanganmu dengan nyanyi dan tari-tarian; para mantan guru-gurumu, teman-teman sekelasmu. Mereka semua pernah merasa dekat denganmu ( padahal seandainya kamu tak terpilih sebagai orang nomor satu di Amerika apa iya kamu masih diingat mereka? Aku kok ragu ya..?). Para pejabatpun tak ragu mengelu-elukan kedatanganmu, kata mereka kedatanganmu tak hanya sekedar kunjungan Presiden negara AMERIKA SERIKAT tapi adalah kunjungan seorang anak Menteng (hm..hm aku tersenyum lagi). Dan satu lagi mungkin yang ini kau lebih tahu daripadaku, betapa membanggakannya prestasi barisan kepolisian kami yang mampu membasmi para teroris yang sangat mencemaskan itu berdekatan dengan kedatanganmu. Tentu saja aku harus bangga, negara kamu yang mempunyai barisan tentara yang super canggih saja tak mampu menangkap seorang Dulmatin yang telah lama diburu oleh negaramu polisi kami mampu. Walaupun terus terang kukatakan kepadamu bahwa adegan penangkapan para teroris itu mengingatkanku pada film-film klasik negaramu tentang perang antar ‘gangster’ atau para koboi jaman dahulu kala.

Oh Mr. Obama dulu sewaktu kau baru muncul dipermukaan banyak harapan dan kekaguman yang terkunkung dalam sanubariku untukmu tapi makin hari rasa itu makin berkurang Mr. “I am very sorry about it”. Kau masih dikelilingi oleh orang-orang yang penuh kebencian dengan sebagian eksistensi manusia yang lain dan seolah-olah kau tak berdaya untuk melawannya. Buktinya betapa besarnya perlawanan sebagian orang-orang itu padamu ketika kau mengajukan gagasan untuk melindungi 30% dari rakyatmu yang miskin. Yang kudengar itu pulalah salah satu alasan yang menunda kedatanganmu ke Indonesia.

Namun tahukah kau Mr President, ketika pengumumam kegagalanmu datang ke Indonesia itu, aku bersorak dalam hati. Kuucapkan “Syukur ya Tuhan Engkau membuka hati Obama untuk mementingkan rakyatnya lebih dahulu daripada kunjungannya keluar negeri, dia telah Engkau tunjuk menjadi contoh pemimpin lain yang sering lebih mengutamakan kepentingan negara lain daripada rakyatnya sendiri”. Mr Obama tahukah kau dengan menunda kedatanganmu itu aku berharap semoga pemimpin kami berusaha menyelesaikan dulu masalah yang belum ada kejelasan duduk perkaranya seperti kasus Bank Century, kenaikan harga listrik, bencana alam dan bencana kemanusiaan yang silih berganti, sebelum menyambut kedatanganmu yang aku agak ragu apakah bermamfaat untuk kami semua.

Mr Obama walaupun aku kurang suka dengan sikapmu terhadap negeri-negeri Islam, tapi ada sekelumit kebanggaan dengan kegigihanmu membela wong cilik di negaramu. Bagaimanapun mereka adalah manusia yang harus diangkat harkat dan martabatnya. Harapanku padamu cobalah buka mata bathinmu tentang bangsa-bangsa dan orang-orang yang kau perangi atau musuhi, bukankah mereka juga manusia selayakmu juga. Salam damai untuk mu dan bangsamu karena engkau dan bangsamu adalah manusia juga seperti aku. Aku menghargaimu karena kamu manusia (ini meminjam syair lagunya Bang Iwan Fals).

Tangerang, 22 Maret 2010